Begini Cara Menyolidkan Pencegahan Terorisme



JAKARTA-Sinergitas berbagai pihak mutlak diperlukan untuk mencegah paham radikalisme dan terorisme.  Sinergitas sudah terbukti dapat mengalahkan segalanya.

“Semua harus paham dan concern bahwa radikalisme dan terorisme adalah musuh bersama. Karena itu semua pihak terutama ulama dan umaro (pemimpin) harus merapatkan barisan untuk
menanggulanginya,” kata Guru Besar Psikologi Universitas Indonesia Hamdi Muluk, Rabu (3/8).
Hanya saja, menurut Hamdi perlu ada sinkronisasi dan mengkoordinasikan jika ada tabrakan-tabrakan di lapangan. “Tabrakan itu bisa saja terjadi karena pendekatan yang dilakukan itu berbeda.  Padahal tujuan kita sama yaitu mencegah paham radikal,” kata Hamdi.

Menurutnya, di sinilah perlu Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) untuk dapat mengkoordinasikan dan mensinkronisasi semua perbedaan pendekatan itu.

“BNPT punya kewenangan untuk mengkoordinasikan berbagai pendekatan dan cara beberapa stakeholder agar pencegahan terhadap bahaya radikalisme dapat mencapai sasaran yang diinginkan,” katanya.

Seperti diketahui, BNPT tengah memperkuat sinergitas dengan lembaga pemerintah terkait dan ormas seperti NU dan Muhammadiyah dalam melakukan penanggulangan terorisme di Indonesia.

Kepala BNPT Komjen Pol Suhardi Alius sejak resmi dilantik Presiden Jokowi pada 20 Juli lalu langsung membuat gebrakan berupa penguatan sinergitas tersebut. Selain beberapa kementerian terkait, Suhardi sudah bertemu dengan PBNU dan PP Muhammadiyah untuk membahas penguatan tersebut.

Rabu (3/9) kemarin, Kepala BNPT juga melakukan koordinasi dengan Komnas HAM. Hal serupa diungkapkan staf pengajar Universitas Paramadina Hendri Satrio. Menurutnya, sinergi itu menjadi salah satu kunci untuk memantapkan pencegahan terorisme di Indonesia.(jpnn)


Tidak ada komentar:

Write a Comment


Top